Konversi .htaccess ke Nginx

Bagi Anda pengguna Apache, mungkin sudah kenal dan familiar dengan berkas .htaccess yang mana salah satu fungsinya adalah membuat pretty URL atau menghilangkan index.php dari URL di peramban. Pada saat saya migrasi dari Apache ke Nginx, saya sedikit mengalami kendala yakni salah satunya mengenai berkas .htaccess ini. Ya, seperti yang telah kita ketahui bahwa .htaccess hanya didesin untuk pengguna Apache. Jadi bagi pengguna Nginx .htaccess ini tidaklah berfungsi sama sekali.

Untuk mengantisipasi hal tersebut, kita harus mengkonversi  .htaccess ke dalam berkas konfigurasi di setiap virtual host pada Nginx. Pada artikel kali ini, saya akan membahas mengenai hal tersebut dengan beberapa cara yang saya lakukan selama menggunakan Nginx pada VPS situsali.com ini.

Memasang Nginx, PHP dan Mariadb di Arch Linux

Tutorial kali ini saya membahas tentang bagaimana cara memasang Nginx, PHP dan Mariadb biasa disingkat LEMP, di Arch Linux, dengan metode yang saya pakai saat saya menggunakan Ubuntu/Debian Server di VPS.

Di artikel ini saya tidak akan menjelaskan secara mendetail apa itu Nginx dan perbandingan Nginx dengan web server lainnya, karena fokus tulisan ini adalah tentang cara pemasangan (install) pada GNU/Linux distro Archlinux.

Pada intinya Nginx adalah web server sama halnya seperti Apache. Hanya saja kelebihan Nginx dibandingan Apache adalah (saya ambil poin terpenting saja) pertama lebih ringan dan sangat cocok untuk Anda pengguna VPS dengan kapasitas RAM kecil; dan yang kedua pengaturan pada berkas konfigurasinya sangatlah mudah lagi sangat simpel satu konfigurasi untuk tiap-tiap virtual host, baik itu konfigurasi masalah port, direktori, eksekusi PHP, pembatasan hak akses, direktori listing dan lain-lain.

Cara Menyalin Berkas di VPS tanpa Root di Centos, Fedora, RHEL

Melanjuti artikel lama saya dengan judul yang sama yakni Cara Menyalin Berkas di VPS tanpa Root hanya saja pada tulisan tersebut, cuma dapat digunakan pada server distro Debian dan Ubuntu saja, lain hal pada Centos, Fedora dan RHEL. Pada distro tersebut cenderung lebih sulit, saya katakan demikian karena tidak semudah seperti yang saya lakukan di VPS pada distro Debian dan Ubuntu. Tinggal memasang openssh-askpass dan selesai semua langsung dapat dieksekusi.

Tulisan kali ini adalah membahas mengenai cara yang saya lakukan ketika menangani VPS berdistro Centos. Dan sudah barang tentu untuk distro lainnya yang serupa seperti Fedora dan RHEL dapat melakukan tutorial pada tulisan ini.

Pamac Front-End Pacman Yang Andal

Pacman adalah nama manajer paket yang digunakan oleh Arch Linux yang andal dan informatif. Di Arch Linux, Pacman ini sudah terbilang sangat powerful, meski demikan ia tetaplah aplikasi berbasis CLI (Command Line Interface), hingga bagi sebagian orang hal itu tidaklah praktis. Maka diperlukanlah sebuah GUI atau front-end yang bertugas memberikan kemudahan serta kecepatan, tinggal klik tanpa perlu memasukan perintah dalam menggunakannya, yakni dengan Pamac.

dmMediaConverter Front-End FFmpeg yang Powerful

Siapa yang tidak kenal dengan FFmpeg? Ya hampir para pengguna GNU/Linux mengenalnya. FFmpeg adalah sebuah utilitas yang powerful atau jagonya dalam hal pengelolaan terkait audio ataupun video seperti merekam, mengkonversikan dan streaming audio dan video digital dalam berbagai macam format.

FFmpeg adalah aplikasi dalam bentuk CLI hingga menjadikanya aplikas yang super cepat dalam hal pengelolan audio ataupun video. Sayangnya penggunaan FFmpeg itu terbilang cukup rumit, saya sendiri orang yang masih kesulitan dalam menggunakan FFmpeg via CLI, maka daripada itu saya selalu menggunakan front-end nya.

Ada banyak front-end ffmpeg, namun dalam topik artikel kali ini saya akan memperkenalkan sebuah aplikasi front-end dari ffmpeg yang cukup jarang terdengar namun kehadiran aplikasinya sebetulnya menurut hemat pribadi saya ia powerful yakni dmMediaConverter.

Belajar CodeIgniter 3 – Controller

Tulisan lalu saya membahas tentang framework Laravel, kini saya ini membahas kembali CI (CodeIgniter) sekaligus melanjuti artikel lama saya. Dan memang sudah cukup lama sekali saya tidak menulis CI setelah menggunakan Laravel. Tidak dipungkiri berdasarkan statistik dari JetPack bahwa situsali lebih banyak di akses tentang bagaimana cara belajar CI 3? ? Oleh karenanya saya merasa seperti ada hutang yang perlu dilunasi hehehe ?

Kembali ke topik, tulisan lalu mengenai belajar CI di sini saya telah memberikan pengetahuan dasar mengenai routing dan helper. Sekarang kita membahas tentang Controller-nya dan pemanfaatanya.

Zeal Aplikasi Dokumentasi Pemerograman Offline

Membaca adalah suatu kebutuhan untuk menggali informasi berbagi macam ilmu pengetahuan. Untuk menjadi seorang programmer kebutuhan akan membaca adalah hal yang mutlak dilakukan. Bagaimana tidak, kita tak akan mungkin bisa menguasai suatu bahasa pemrograman jika kita sendiri malas untuk membaca dokumentasi.

Ada banyak buku pemrograman yang kita bisa lihat di toko buku ataupun perpustakaan, namun sayangnya kebanyakan buku tersebut kurang up-to-date, umumnya dokumentasi terbaru itu ialah dalam bentuk website, contohnya dokumentasi Laravel, yang mana tentu saja kita membutuhkan akses internet untuk mengakses situs tersebut.

Bagi Anda yang memiliki akses internet tanpa batas (unlimited) hal tersebut menjadi tidak masalah, lain hal bagi mereka yang kesulitan untuk hal internet, mereka butuh yang serba offline. Oleh karena itu kini hadir Zeal menjawab kebutuhan Anda.

Memantau Aktivitas Web Server Secara Real-time dengan GoAccess

Bagi seseorang yang berkerja sebagai administrasi suatu server kegiatan memonitoring server adalah bagian hal yang perlu dilakukan, di mana dengan demikian dia dapat mengetahui apa saja yang telah terjadi pada server yang dia pergunakan saat ini.

Kali ini saya berbagi sedikit pengetahuan kepada Anda para pembaca mengenai aplikasi monitoring server yang cukup powerful yakni GoAccess.

GoAccess adalah aplikasi sumber terbuka (open source) yang mana digunakan untuk menganalisis log dari web secara real-time dan interaktif yang m berjalan pada terminal di Unix-system. GoAccess menampilkan hasil berupa visualisasi yang cepat mengenai statistik HTTP dari sistem secara real-time.

Laravel 5.2 – Dot ENV (Environment Configuration)

Lanjut masih dengan topik yang sama yakni tentang Laravel. Bahasan sekarang mengenai dot ENV (.ENV), yakni suatu berkas yang digunakan Laravel sebagai variabel yang nantinya dipakai untuk konfigurasi database seperti nama database, username dan password database, application key, dan lain sebagainya.

Dot ENV sangat membantu untuk mengambil nilai konfigurasi yang berbeda berdasarkan pada lingkungan aplikasi. Sebagai contoh, Anda mungkin ingin menggunakan driver cache yang berbeda secara lokal dari yang Anda lakukan pada server produksi Anda. Sangat mudah menggunakan konfigurasi Dot ENV ini.

Laravel memanfaatkan DotEnv PHP library buatan Vance Lucas. Jika Anda mengunduh manual Laravel (dari GitHub), maka Anda akan melihat pada direktori root dari aplikasi Anda akan berisi berkas .env.example. Jika Anda menginstal Laravel melalui Composer, berkas ini akan otomatis diubah namanya menjadi .env. Jika tidak, Anda harus mengubah nama berkas tersebut secara manual.

Laravel 5.2 – Artisan

Lanjut masih seputar Laravel bagian dasar. Setelah kemarin kita mempelajari routing, masuk sekarang giliran ke artisan. Sebelumnya saya berikan sedikit pengetahuan gambaran mengenai apa itu artisan.

Artisan adalah sebuah nama CLI (Command Line Interface) yang termasuk satu kesatuan dalam Laravel. Yang mana dengan adanya artisan, dapat membantu kita mempermudah sekaligus mempercepat dalam hal pengembangan aplikasi, seperti pembuatan controller dan model; pebuatan key application; penanganan database  seperti migration, seed; bahkan sampai server built-in hanya dalam satu perintah.

Laravel 5.2 – Routing

Melanjuti tulisan lama saya tentang Laravel. Pada tulisan kali ini saya akan membahas mengenai routing di Laravel v5.2. Di PHP framework, masalah routing adalah hal mutlak yang wajib Anda ketahui. Dan routing ini adalah prinsip yang paling mendasar untuk menghubungkan antara request ke controller sampai ke model dan kembali lagi ke si requester.

Sebelum memasuki tahap praktek ada kiranya kita sedikit mengetahui apa itu routing terlebih dahulu. Sesuai bahasa routing memiliki arti rute, yakni rute atau alur untuk menangani berbagai request dari client atau viewer seperti GET, POST, PUT, DELETE. Sederhananya seperti Anda memasuki URL (https://situsali.com/laravel-5-2-routing/ ) ini artinya Anda telah me-request (GET) pada halaman sesuai dari URL. Atau ketika Anda mengirim komentar pada tulisan ini, itu artinya Anda me-request sebagai POST.

Cara Migrasi Joomla dari Localhost ke Hosting Cpanel (Disertai Video)

Joomla adalah salah satu CMS (Contentent Management System) berbasis PHP yang mana digunakan untuk membuat suatu website dari mulai website yang sederhana seperti blog, company profile hingga kompleks seperti e-commerce, forum, dan lain sebagainya.

Artikel lalu saya telah membahas mengenai bagaimana cara migrasi WordPress dari localhost ke hosting, sekarang giliran untuk Joomla. Cara memigrasikan Joomla dari localhost ke hosting dengan Cpanel.

Page 1 of 812345...Last »